Make your own free website on Tripod.com


                        Cermin
                        Oleh Irwan Kelana


                        Menjelang akhir hayatnya, Abu Bakar (khalifah pertama)
                        bertanya kepada petugas Baitul Mal, berapa jumlah yang telah ia
                        ambil sebagai uang tunjangan selama dua setengah tahun menjadi
                        khalifah. Petugas menjawab, jumlahnya 6.000 dirham. Abu
                        Bakar lalu memerintahkan agar tanah miliknya dijual dan seluruh
                        hasilnya diberikan kepada Baitul Mal (lembaga keuangan
                        negara).

                        Sedangkan seekor unta dan sepotong baju milik pribadinya, ia
                        wariskan buat khalifah baru. Ketika barang-barang itu
                        diserahkan kepada Umar (yang baru saja diangkat jadi khalifah
                        kedua), ia pun tak kuasa menahan air mata. ''Abu Bakar,
                        engkau telah membuat tugas penggantimu menjadi sangat sulit,''
                        tuturnya penuh haru.

                        Umar sendiri tak kalah berhati-hatinya dibandingkan Abu Bakar
                        dalam menggunakan dana Baitul Mal. Hal itu tersurat dalam
                        salah satu ucapannya, ''Aku tidak berkuasa apa pun terhadap
                        Baitul Mal selain sebagai petugas penjaga milik yatim piatu. Aku
                        mengambil uang sedikit sebagai pemenuh kebutuhan sehari-hari.
                        Salah satu hal yang harus diingat, uang rakyat tidak boleh
                        dihambur-hamburkan. Aku harus bekerja di atas prinsip
                        kesejahteraan dan kemakmuran rakyat.''

                        Utsman bin Affan (khalifah ketiga), dikenal sebagai salah
                        seorang Muslim yang paling dermawan. Ketika hidupnya, dia
                        menyumbangkan begitu banyak harta dan bendanya untuk
                        perjuangan Islam.

                        Selama menjabat khalifah, Usman tidak mengambil apa pun (gaji
                        maupun tunjangan) dari Baitul Mal. Bahkan Usman, yang
                        sebelum menjadi Muslim adalah seorang saudagar sangat kaya,
                        melayani rakyat dengan hasil usaha dagangnya sendiri.

                        Salah satu pidato Usman yang sangat masyhur adalah, ''Saat
                        kendali pemerintahan dipercayakan kepadaku, aku pemilik unta
                        dan kambing terbanyak di Arab. Sekarang aku tak punya
                        kambing maupun unta lagi, kecuali dua ekor untuk menunaikan
                        ibadah haji. Dan, apa pun yang telah aku ambil dari rakyat aku
                        gunakan untuk kesejahteraan mereka sendiri. Tidak satu sen pun
                        dana masyarakat disalahgunakan. Aku tidak mengambil apa pun
                        dari dana tersebut. Bahkan apa yang aku makan, dari nafkahku
                        sendiri.''

                        Khalifah Ali bin Abi Thalib (khalifah keempat) dikenal hidup
                        sangat sederhana, bahkan mendekati kemiskinan.
                        Kesederhanaannya, antara lain, dapat dilihat dari perabot rumah
                        tangganya yang tidak bertambah. Keluarga Ali bahkan tidak
                        mempunyai pembantu rumah tangga.

                        Namun pada saat bersamaan, Ali dikenal sangat dermawan.
                        Meski hidup miskin, ia tak pernah mengecewakan orang yang
                        mengetuk pintu rumahnya, mohon pertolongan. Ia dan
                        keluarganya rela menahan lapar, demi membahagiakan tamu
                        yang minta makanan untuk berbuka puasa.

                        Itulah contoh watak kesederhanaan, kejujuran, dan integritas
                        pribadi para khalifah yang empat. Tak heran kalau Jurji Zaidan,
                        sejarawan Mesir beragama Kristen menulis, ''Zaman
                        khalifah-khalifah yang alim merupakan masa keemasan Islam.
                        Khalifah-khalifah itu terkenal karena kesederhanaan, kealiman,
                        dan keadilannya.'' (Jamil Ahmad, Seratus Muslim Terkemuka,
                        hal 16).

                        Dewasa ini, ketika tuntutan masyarakat akan keadilan,
                        keterbukaan, dan kejujuran para pemimpin pemerintahan datang
                        begitu deras, selayaknya tiap-tiap pejabat mengambil cermin
                        dari teladan para khalifah utama.